Banner
Perpustakaan SMK N 1 BalikpapRadio Suara EdukasiDinas P & K Prov KaltimDITPSMK Kemdikbud RIBursa KerjaSimulasi Digital
Login Member
Username :
Password :
Jajak Pendapat
Apa saja yang telah dilakukan pada web sekolah SMKN 1 balikpapan
Sekedar Tahu dan Bangga
Memanfaatkan Fasilitas
Melakukan Interaksi
Melakukan KBM
Unduh dan Upload File
Lihat
Statistik

Total Hits : 1785336
Pengunjung : 324252
Hari ini : 88
Hits hari ini : 143
Member : 835
IP : 54.156.39.245
Proxy : -
Browser : Opera Mini
:: Kontak Admin ::

humassmknsatubpn@yahoo.co.id    
Agenda
19 October 2018
M
S
S
R
K
J
S
30
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
Twitter

3 Kebiasaan yang Mempengaruhi Perkembangan Otak Anak

Tanggal : 12-10-2018 09:06, dibaca 11 kali.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Membangun kebiasaan sehat pada anak-anak sejak kecil adalah salah satu tanggung jawab orang tua yang paling penting dan paling menantang. Tentunya sulit membuat anak yang sudah mengenal teknologi untuk berpaling dari ponsel pintarnya, bahkan membuat mereka tidur dengan jadwal yang sudah ditentukan bisa jadi adalah hal tersulit.  

Tetapi penelitian baru memberi orang tua di seluruh dunia alasan yang baik untuk benar-benar fokus pada menciptakan kebiasaan yang lebih sehat untuk keluarga mereka. Seperti memiliki jumlah tidur yang tepat, olahraga, dan waktu layar yang terbatas yang mungkin menjadi kunci untuk mengembangkan anak muda.  

Sebuah penelitian baru, yang diterbitkan dalam Lancet Child & Adolescent Health, berusaha menentukan bagaimana ketiga kebiasaan tersebut memengaruhi kinerja kognitif anak-anak selama periode 24 jam. Peneliti menggunakan The Canadian 24-Hour Movement Guidelines for Children and Youth, yang dirilis pada tahun 2016, sebagai patokan. Untuk anak-anak berusia 8 hingga 11 tahun, pedoman merekomendasikan setidaknya 60 menit aktivitas fisik, tidak lebih dari dua jam waktu bermain ponsel pintar, dan sembilan hingga 11 jam tidur malam setiap hari.  

Studi observasional cross-sectional memeriksa kebiasaan dan kemampuan 4.524 anak-anak AS dalam rentang usia tersebut. Mungkin tidak mengejutkan bahwa para peneliti menemukan hampir dua dari setiap tiga anak di AS menghabiskan lebih dari dua jam sehari untuk bermain ponsel pintar. Secara keseluruhan, survei mengungkapkan bahwa hanya 5 persen anak-anak yang memenuhi ketiga pedoman, dan 29 persen dari mereka tidak memenuhi salah satu dari mereka.

Menurut Mindbodygreen anak-anak dinilai berdasarkan memori, bahasa, kemampuan perencanaan, dan kecepatan mereka dengan menyelesaikan tugas mental melalui serangkaian tes. Mengonfirmasi ketakutan sebagian besar orang tua, anak-anak yang memiliki lebih dari dua jam waktu bermain ponsel setiap hari berkinerja buruk pada tes daripada anak-anak yang menghabiskan lebih sedikit.  

Anak-anak yang menghabiskan waktu di bawah dua jam di layar mendapat skor, rata-rata, sekitar 4 persen lebih tinggi pada tes yang berkaitan dengan pemikiran daripada anak-anak yang tidak memenuhi salah satu syarat.  

“Tanpa mempertimbangkan apa yang sebenarnya dilakukan anak-anak dengan ponsel mereka, kita melihat bahwa dua jam sebenarnya menjadi rekomendasi yang bagus untuk memberi manfaat kognisi,” kata Jeremy Walsh, seorang ahli fisiologi olahraga di Universitas British Columbia di Okanagan. dan salah satu penulis studi.  

Kemampuan kognitif meningkat untuk anak-anak dengan setiap rekomendasi tambahan yang mereka temui. Secara keseluruhan, temuan-temuan ini menawarkan trinitas suci kebiasaan yakni menggunakan ponsel hanya dua jam sehari, tidur cukup, dan beraktifitas fisik untuk memastikan anak-anak tumbuh dengan pikiran yang tajam dan kuat.  

Membangun kebiasaan sehat pada anak-anak Anda dimulai dengan memimpin dengan memberi contoh menurut pelatih kesehatan Chris Freytag. Jika Anda berolahraga secara teratur, anak-anak Anda lebih mungkin untuk mengikuti. Jika Anda menjadikan tidur malam yang baik sebagai prioritas, anak-anak Anda lebih mungkin akan melakukan hal yang sama.  

“Anda tidak dapat meminta anak-anak Anda untuk melakukan hal-hal yang tidak Anda lakukan,” kata Freytag. “Anda tidak bisa meminta mereka untuk makan sayuran mereka jika Anda tidak pernah melakukannya, Anda juga tidak dapat mengajarkan manfaat kesehatan dari olahraga jika Anda tidak pernah melakukannya. Anak-anak Anda memperhatikan Anda. Tindakan Anda berbicara banyak.”

https://www.republika.co.id/berita/gaya-hidup/parenting/18/10/09/pgb2s3349-3-kebiasaan-yang-mempengaruhi-perkembangan-otak-anak )



Pengirim : dms_rz


Artikel Lainnya :

   Kembali ke Atas

Kembali ke atas