Banner
Perpustakaan SMK N 1 BalikpapRadio Suara EdukasiDinas P & K Prov KaltimDITPSMK Kemdikbud RIBursa KerjaSimulasi Digital
Login Member
Username :
Password :
Jajak Pendapat
Apa saja yang telah dilakukan pada web sekolah SMKN 1 balikpapan
Sekedar Tahu dan Bangga
Memanfaatkan Fasilitas
Melakukan Interaksi
Melakukan KBM
Unduh dan Upload File
Lihat
Statistik

Total Hits : 1747548
Pengunjung : 314891
Hari ini : 109
Hits hari ini : 203
Member : 835
IP : 54.80.58.121
Proxy : -
Browser : Opera Mini
:: Kontak Admin ::

humassmknsatubpn@yahoo.co.id    
Agenda
19 September 2018
M
S
S
R
K
J
S
26
27
28
29
30
31
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
1
2
3
4
5
6
Twitter

Tiga Akibat Bila Konsumsi Protein Berlebih

Tanggal : 10-09-2018 10:49, dibaca 12 kali.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --- Anda mungkin pernah membaca bahwa penting untuk mengonsumsi banyak protein untuk membantu membangun otot tanpa lemak dan menurunkan berat badan. Sebab protein dapat memblok bangunan otot dan membantu membangun serta memperbaiki jaringan.  

Namun apa jadinya jika kita mengkonsumsi terlalu banyak protein? Meskipun setiap tubuh berbeda dan setiap orang memiliki berbagai kebutuhan nutrisi, mengkonsumsi protein di ambang batas yang direkomendasikan itu dapat memiliki konsekuensi.  

Tentu banyak orang menurunkan berat badan dengan diet tinggi protein dan memang benar bahwa makronutrien dapat membantu mencapai tujuan kehilangan lemak anda. Bahkan ahli mengatakan sebenarnya selama berolahraga, mengonsumsi protein tidak masalah.  

"Jika Anda menikmati lebih banyak protein daripada yang dibutuhkan tubuh Anda dan Anda berolahraga setiap hari, itu dapat disimpan untuk energi tergantung pada tingkat aktivitas Anda," kata Adam Perlman, MD, PH, seorang ahli kesehatan dan kesejahteraan terpadu di Duke University.  

Namun kalau tidak melakukan olahraga untuk membakarnya, itu bisa menambah berat badan. Berikut telah kami lansir dari Pop Sugar konsekuensi mengkonsumsi terlalu banyak protein menurut pakar kesehatan.  

1. Merusak Fungsi Ginjal  

Bagi kebanyakan orang dengan ginjal berfungsi normal, makan terlalu banyak protein seharusnya tidak menjadi masalah. Tetapi bagi mereka dengan penyakit yang sudah ada, itu bisa menjadi masalah.  

Ketika tubuh Anda memetabolisme protein, ia menghasilkan amonia, yang diubah menjadi senyawa yang disebut urea. Urea dibawa ke ginjal melalui darah di mana ia dihilangkan dalam urin, dijelaskan Kristin Koskinen, RDN, LD, CD. Jika Anda memiliki ginjal yang sakit, itu mungkin tidak dapat menangani peningkatan urea, yang dapat menyebabkan urea menumpuk.  

2. Buruk Bagi Hati  

Koskinen menjelaskan bahwa sementara kebanyakan orang dewasa yang sehat mampu memetabolisme protein bahkan pada tingkat yang melebihi jumlah harian yang disarankan, itu bisa berbahaya bagi seseorang dengan hati yang buruk.  

Dengan hati yang buruk, makan terlalu banyak protein dapat menyebabkan penumpukan amonia. Amonia dalam aliran darah dapat muncul sebagai kehilangan ingatan, kebingungan, atau kelupaan.   

3. Menyebabkan Sembelit  

Diet yang tinggi protein mungkin berbeda dengan diet yang memakan banyak serat, seperti yang ditemukan dalam buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian. Serat membuat Anda kenyang dan buang air besar juga teratur.  

Pastikan Anda menggunakan bubuk protein yang memiliki serat tambahan atau menambahkan lebih banyak serat untuk diet Anda dengan kacang-kacangan, biji-bijian, dan sayuran. 

https://www.republika.co.id/berita/gaya-hidup/info-sehat/18/09/10/petcun349-tiga-akibat-bila-konsumsi-protein-berlebih )



Pengirim : dms_rz


Artikel Lainnya :

   Kembali ke Atas

Kembali ke atas